Minggu, 05 Agustus 2018

Weekend Getaway Ala-ala

Dulu, waktu masih kuliah, gue sering banget penasaran sama kehidupan orang-orang yang udah kerja. Gimana mereka balancing kehidupan kantor sama kebutuhan pribadi mereka, kayak gimana mereka main sama temen-temen di luar kantor, gimana mereka ngedate sama pasangannya, gimana mereka belajar ilmu lain di luar kebutuhan kerjaan, gimana mereka family time sama keluarganya, dan gimana mereka bersenang-senang kayak misalnya liburan atau sekedar nonton musik dll.

Belakangan setelah gue udah mulai kerja, gue mulai ngeliat dan mulai ngerti gimana cara orang-orang itu ngebagi kehidupan kantor sama kehidupan pribadi mereka. Setelah kerja keras bagai quda, ternyata ada aja tuh cara buat refreshing dan 'balik ke dunia nyata'. Salah satunya ada yang namanya 'weekend getaway'. Weekend getaway itu istilah buat liburan super singkat yang banyak dilakuin sama warga kota kayak Jakartans.

Nah, sekitar beberapa waktu yang lalu, gue sama temen-temen gue di kantor ikut-ikutan trend weekend getaway ini. Kebetulan bokap nyokap gue lagi nggak di rumah, jadi males di rumah sendirian gue ngajakin temen-temen buat jalan-jalan, dan mereka setuju akhirnya kita weekend getaway 2D1N ke Puncak!

Hari Jumat kira-kira setelah maghrib kita cabut dari kantor kita di daerah Kemang, mampir sebentar ke Alfamart Ampera, kita langsung cuss dan kebetulan banget jalanan hari itu lancar jadi kira-kira 2 jam perjalanan kita udah nyampe kawasan Puncak. Setelah jalan sana-sini, mulai laper, gue rekomen makan di Sate Maranggi Sari Asih Cipanas. Kebetulan temen-temen yang lain belum ada yang pernah ke situ, jadi semua iya-iya aja. Ternyata di Sari Asih udara nggak begitu dingin, tapi tetep aja bawaannya pengen makan muluuu. Entah berapa gorengan dan oncom yang masuk ke perut karena nggak sadar makannya sambil ngobrol (kita order 5 sate dan 1 nasi/ orang).

Harga menu Sate Maranggi Sari Asih (20/4/2018)


Habis makan kita balik lagi ke daerah bawah buat langsung cuss ke hotel kita JSI Resort. Nyari hotel ini ternyata nggak gampang. Gila, waktu itu kita sampe kira-kira jam 10 malam, jalanan menuju hotel sempit dan belak-belok horor, sampe yang tadinya kita ketawa-ketiwi jadi diem aja karena nervous, antara takut kenapa-napa, takut orang jahat, dan takut setan. Hhaha
Di JSI, kita waktu itu nginep di room tipe Wilys kalo nggak salah namanya. Lucu sih modelnya tent gituu jadi kayak camping padahal ya nggak camping juga, tapi tetep seru buat orang-orang yang bosen sama tipe room hotel yang gitu-gitu aja. Fasilitas di dalamnya udah oke, ada dua double bed satu sofa bed (jadi bisa buat tambahan), coffee and tea sama pot heaternya, tv, ada AC juga bahkan walaupun dingin, terus di kamar mandi juga ada water heater. Lumayan lah. Untuk fasilitas hotelnya sendiri oke banget sih menurut gue, ada tempat barbeque, api unggun, fitness outdoor, terus ada fasilitas offroad, restoran, dan tentunya yang menyenangkan ada kolam renang! Sayang, gue ga sempet foto-foto banyak hotelnya, capek bok, naik turun-nya ga kuat eijke!


sebelum cabut dari kamar (padahal masih pengen boboooook~)

Salah satu tenda yang dijadiin kamar buat pengunjung.


sempatkan buat berenang, biar cuma nyelupin pala doang!

Setelah puas main di hotel, sekitar jam 12-an kita check out dan mulai laper karena kita emang ga reserve kamar plus breakfast (demi irit dan emang pengen kulineran!) Jadi, kita mulai ke jalan utama Puncak lagi sambil masih ga bisa nentuin pilihan mau makan di mana (as always). Setelah tadinya pengen banget makan di Cimory, kita jadi lebih milih buat mampir dulu ke De Ranch, Puncak. Kurang tau kalo tempat ini sama atau enggak sama yang di Bandung, tapi akhirnya kita nyoba aja masuk dengan HTM kurang lebih 15ribuan (sudah gratis susu segar). Karena udah laper banget, akhirnya kita sekalian makan siang di situ yang ternyata zonk abis... ... ... -_- not recommended. Nggak tau sih lagi apes atau gimana, tapi kemarin parah banget, terutama untuk menu ayam gepreknya, yang lebih kayak ayam suwir sih. Btw, untuk orderan gue, nasi goreng kencur, walaupun nggak enak sekali tapi lumayan.

makan crepes chocolate ice cream @30k

tempat beli crepes-nya yang gumash~


peserta weekend getaway jilid 1

Setelah puas muterin De Ranch yang kayaknya menurut kita sih lebih cocok buat keluarga dengan anak kecil nan lucu, akhirnya kita mutusin buat cabut dan mampir sebentar ke Cimory buat beli oleh-oleh. Tadinya, selain buat beli oleh-oleh, kita juga pengen makan lagi yang lebih proper, tapi ternyata udah kenyang banget, dan kita juga ga tertarik buat jalan-jalan di river side, jadi cuma beli oleh-oleh aja. Kebetulan banget waktu itu diumumin kalo jalur puncak kali itu one way ke arah Jakarta, jadi memanfaatkan momentum gue pun ngajak anak-anak buat buru-buru cuss balik sekaligus mengakhiri weekend getaway kita kali ini.
 Buat gue, weekend getaway ini lumayan menyenangkan, terutama karena bisa memanfaatkan fasilitas hotel (berenang!), maskeran, plus ngejulid yang menurut gue hukumnya fardhu ain kayaknya kalo misalnya kumpul-kumpul gini. Next-nya, pengen getaway yang nginepnya di hotel yang lebih bagus sih, yang fasilitasnya lebih kece, jadi bisa manjain diri sendiri, dan semoga next getaway aku tida harus jadi supir lagiiiii. hahaha

Sabtu, 14 April 2018

Untitled

Di suatu acara perjamuan makan yang kita bisa duduk lesehan dengan nyamannya di atas rumput, 🤴 nyari tempat buat dia duduk.

👸: "Sini aja duduknya!"
👸 menawarkan satu tempat yang emang kosong di sebelahnya sementara tempat lain penuh. Well, ada satu sih yang agak lowong, dan walaupun bisa didudukin tapi sebenernya enakan di tempat yang ditawarin 👸.

🤴: "Umm.. Situ aja deh." kata 🤴 sambil muter dan duduk di tempat yang tadi.

Di kepala 👸 langsung keputer lagu Jaran Goyang. Apa salah dan dosaku, sayang? Cinta suciku kau buang buang.

Padahal 👸 menawarkan tempat duduk emang beneran pengen nawarin aja. Bukan karena ada apa-apa. Fakyu!

Selasa, 10 April 2018

Untitled

Mau udahan aja naksirnya. Tapi ketemu orangnya hampir tiap hari. :(

*tweet ala tahun 2009-an